Yose

Ada jenis hiburan tradisional ringan kelas rakyat biasa yang khas Jepang, disebut jenis hiburan Yose, nama teater khas yang akrab dengan rakyat sederhana.

Yose secara garis besar mencakup rakugo dan manzai ,walaupun sebenarnya masih ada beberapa macam bentuk hiburan kerakyatan yang termasuk dalam kategori ini. Sejarahnya diperkirakan bermula pada hiburan yang dibawakan oleh para pencerita abad ke-12.

 

{jcomments on}

 

Di masa lalu, di kebanyakan teater yose penonton duduk di atas tikar tatami dalam bangunan kayu gaya Jepang, namun urbanisasi yang melanda Jepang setelah Perang Dunia II telah melenyapkan jenis bangunan teater yang demikian. Dewasa ini kebanyakan jenis hiburan ini mengambil tempat di salah satu bagian atau ruang dari sebuah gedung modern, bangunan beton. Pada bulan Maret tahun 1979 di Teater Nasional Tokyo dibuat sebuah teater tradisional jenis yose sebagai bagian dari kampanye untuk melestarikan dan mempromosikan berbagai jenis pentas tradisional yang tercakup dalam kategori yose. Rakugo kerap diadakan di sini juga.

Dewasa ini kesenian yang tercakup dalam kategori yose lebih banyak didengar melalui radio dan ditonton melalui televisi daripada pertunjukan langsungnya yang sudah makin jarang diselenggarakan.

 

 

Rakugo

Barang kali salah satu bentuk yose yang paling representatif adalah rakugo, sebuah jenis monolog komik (tutur cerita yang lucu yang dibawakan secara lisan langsung di hadapan penonton). Pembawa cerita, yang disebut hanashika atau rakugoka, biasanya mengenakan kimono, duduk di atas bantal-duduk, memegang sebuah kipas dan handuk kecil. Cerita yang dibawakan secara monolog dimulai dengan sebuah prolog (pembukaan) - yang disebut makura, berfungsi bagaikan kerangka bagi cerita itu sendiri.

Kebanyakan monolog rakugo berasal dari jaman Edo (1603-1868) dan Meiji (1868-1912) ketika bentuk seni ini berkembang dan mencapai puncaknya. kebanyakan isi ceritanya mencerminkan gaya hidup yang amat berbeda dengan gaya hidup masa kini. Oleh karena itu rakugo tradisional telah kehilangan daya-tarik populer yang dulu telah berakar secara luas. eberapa pelakunya kini mencoba tampil dengan cerita-cerita yang sejalan dengan kehidupan modern.

Pada tahun-tahun 1920-an rakugo menjadi salah satu mata-acara utama hiburan yang disiarkan radio.

 

 

 

Manzai

Pelaku manzai (sejak tahun 1930-an) tampil berdua, mengenakan pakaian ala Barat dan saling melempar banyolan yang temanya diambil dari kehidupan masanya. Dengan munculnya televisi, manzai menyesuaikan diri, terus berubah antara lain meliputi pula musik, aneka ragam dagelan, serta unsur-unsur lainnya.

Bentuk-bentuk Lainnya

Juga termasuk dalam genre yose: kodan (bercerita) dan naniwabushi, sejenis balada bercerita yang juga disebut rokyoku dengan muatan pesan moral, mandan (monolog komik), dll.

Hiburan ringan kerakyatan lainnya seperti sulap, membuat berbagai bentuk guntingan kertas, tetap menjadi bagian standar dari acara yose, menjadi hiburan pengisi wantu antara dua babak manzai atau rakugo.

Kesulitan yang paling besar adalah bahaya punahnya bentuk-bentuk seni demikian karena sangat kurangnya atau tidak adanya para penerus.

Sumber: Aneka Jepang (Kedutaan Besar Jepang) No. 290/2001 (4) Hal. 14 (Budaya)

Testimonial

Partners

Buku Terbitan I'Mc